PT. Solid Gold Berjangka – Minyak kembali merayap naik ke $ 57 per barel setelah mencatatkan kerugian selama enam minggu terakhir sementara investor menilai tanda-tanda pertumbuhan produksi minyak mentah AS terhadap spekulasi OPEC sedang mempertimbangkan kembali ke pemangkasan produksi.

Minyak berjangka di New York naik 1,1 persen setelah kemerosotan 6,2 persen pekan lalu. Jumlah pengeboran yang bekerja di AS naik ke tertingginya dalam lebih dari tiga tahun, menurut data yang dirilis Jumat oleh Baker Hughes. Pasar stabil setelah potensi kelebihan pasokan global memacu Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya untuk mempertimbangkan pemotongan produksi minyak, dengan keputusan yang harus diambil ketika kelompok tersebut bertemu awal bulan depan.

WTI untuk pengiriman Desember, yang berakhir Senin, naik sebanyak 66 sen menjadi $ 57,12 di Nymex, diperdagangkan di $ 57,07 pada 9:34 pagi di Tokyo. Kontrak Januari yang lebih aktif naik 60 sen menjadi $ 57,28. Kontrak Desember kehilangan $ 3,73 ke $ 56,46 minggu lalu. Total volume WTI yang diperdagangkan Senin sekitar 6% di bawah rata-rata 100-harinya.

Brent Januari menguat 55 sen menjadi $ 67,31 per barel di ICE Futures Europe exchange / Brent diperdagangkan pada premi sebesar $ 10,03 untuk WTI bulan yang sama.(mrv)

Sumber: Bloomberg

Leave a Reply

Your email address will not be published.