PT. Solid Gold Berjangka – Minyak bersiap untuk penurunan mingguan terbesar sejak Februari menyusul kekhawatiran kenaikan stok pada saat spekulasi meningkat bahwa sanksi AS terhadap Iran tidak akan memotong ekspor produsen OPEC ke nol.

Kontrak di New York sedikit berubah, di jalur untuk penurunan mingguan 6,2 persen. Organisasi Negara Pengekspor Minyak meningkatkan produksi pada Oktober ke tingkat tertinggi sejak 2016 sementara Rusia dikatakan meningkatkan output ke rekor pasca-Soviet. Sementara itu, India dan Korea Selatan dikatakan setuju dengan AS atas garis besar keringanan dari sanksi untuk terus mengimpor beberapa minyak Iran.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Desember diperdagangkan di level $ 63,42 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 27 sen, pada pukul 10:32 pagi di Tokyo. Kontrak turun $ 1,62 menjadi $ 63,69 pada hari Kamis. Total volume yang diperdagangkan adalah 32 persen di bawah rata-rata 100-hari.

Brent untuk pengiriman Januari diperdagangkan di level $ 72,72 per barel di bursa ICE Futures Europe yang berbasis di London, melemah 17 sen. Kontrak telah turun 6,3 persen minggu ini. Minyak mentah acuan global ini diperdagangkan pada premium $ 9,15 untuk WTI bulan yang sama. (sdm)

Sumber: Bloomberg

Leave a Reply

Your email address will not be published.