PT. SOLID GOLD BERJANGKA BALI – Harga minyak terbawa suasana bullish dari minggu lalu setelah Badai Tropis Barry menutup hampir tiga perempat produksi di Teluk Meksiko AS selama akhir pekan.

Kontrak berjangka di New York naik tipis, setelah menguat 4,7% minggu lalu. Barry melemah ke depresi tropis pada hari Minggu, dengan beberapa produsen bersiap untuk menata kembali platform lepas pantai mereka. Pada hari Minggu, Barry menyebabkan hampir 73% dari produksi minyak mentah di teluk ditutup, naik dari 70% pada sehari sebelumnya, Biro Keselamatan dan Penegakan Lingkungan mengatakan dalam sebuah pembaruan. Teluk Meksiko menyumbang 16% dari total produksi minyak mentah AS, menurut Departemen Energi.

Meningkatnya ketegangan antara AS dan Iran, serta penurunan tajam dalam stok minyak mentah Amerika, telah membantu mengimbangi kekhawatiran atas melemahnya permintaan, dengan badai menambah dukungan positif untuk harga minyak.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Agustus naik 2 sen ke level $ 60,23 per barel di New York Mercantile Exchange pada pukul 8:51 pagi waktu Sydney. Minyak mentah WTI Agustus ditutup 1 sen lebih tinggi pada level $ 60,21 per barel.

Brent untuk penyelesaian September menahan kenaikan pada hari Senin, setelah mengakhiri hari Jumat dengan kenaikan 20 sen, atau 0,3%, pada level $ 66,72 per barel di ICE Futures Europe Exchange. (knc)

Sumber : Bloomberg

Leave a Reply

Your email address will not be published.