PT. SOLID GOLD BERJANGKA BALI – Sterling bergerak dekat level terendah lebih dari dua tahun pada hari Selasa di tengah meningkatnya kekhawatiran investor mengenai “no-deal Brexit” karena saingan anggota parlemen Inggris berjuang untuk kontrol atas negosiasi guna meninggalkan Uni Eropa.

Sterling diperdagangkan pada $1,2063, datar sejauh ini dalam perdagangan Asia tetapi mendekati level terendah dalam lebih dari dua tahun. Pound jatuh 0,8% pada hari Senin, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga pekan terakhir.

Euro datar di 90,91 pence, menahan kenaikan 0,7% pada hari Senin.

Di tempat lain di pasar mata uang, indeks dolar naik 0,27% pada hari Selasa menjadi 99,082, ini menunjukan pelemahan dalam mata uang utama lainnya. Pasar finansial AS ditutup pada hari Senin untuk hari libur nasional.

Euro jatuh ke $ 1,0954 di Asia pada hari Selasa, yang merupakan terendah sejak Mei 2017. Mata uang bersama turun 0,2% pada hari Senin. Sentimen untuk euro sudah melemah setelah menembus di bawah level kunci $ 1.1000 pekan lalu.(yds)

Sumber: Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published.